Pemko Tanjungpinang

Ketersediaan Dan Kestabilan Listrik Sangat Mempengaruhi Nilai Investasi Batam

DPRD KABUPATEN LINGGA

Ketersediaan Dan Kestabilan Listrik Sangat Mempengaruhi Nilai Investasi Batam

SK, Batam – Kondisi di sejumlah wilayah Batam maupun Bintan sejak bulan April sampai bulan Mei 2019 ini telah mengalami gangguan pencahayaan penerangan listrik baik untuk kebutuhan rumah tangga, kebutuhan usaha lainnya juga industri.

Namun permasalahan listrik di Batam yang selalu terjadi hingga mengalami kebangkitan dari alam kematian mungkin saja dianggap sudah biasa oleh sebagian kecil orang.
Mengapa…? Karena alasan yang diberikan dipandang klasik tapi sangat cemerlang yaitu dengan alasan mengalami kerugian pula, katanya.

Dan pada saat ini alasan dari kelistrikan yang selalu terganggu atau dilakukan pemadaman listrik secara bergilir disebabkan adanya gangguan/kerusakan pada salah satu Gas Turbin PLTGU DEB daya 80 MW. Akibat dari kerusakan ini cadangan daya sistem kelistrikan Batam-Bintan turun dari 60 MW menjadi 20 MW,” menurut keterangan Dirut PLN Batam.

Evi Elfiana Direktur PTSP di Klinik Berusaha BP Batam pada tanggal 6 Mei 2019 menyampaikan, permasalahan ketersediaan listrik yang selalu terganggu atau dilakukan pemadaman bergilir tidak hanya dirasakan oleh kalangan masyarakat yang tinggal di perumahan tetapi juga dirasakan langsung oleh para pelaku usaha yang menanamkan modalnya di Batam khususnya di daerah Indutri Kabil.

Evi juga mengingatkan, Dalam rapat yang diadakan pada tanggal 30 April 2019 oleh Direktur Utama Bright PLN, Dadan Kurniadipura menyatakan bahwa sistem kelistrikan Batam-Bintan akan kembali normal pada tanggal 5 Mei 2019 beroperasinya kembali gas turbin PLTGU DEB dan PLTU Unit 2 Tanjung Kasam.

Berkaitan dengan hal tersebut, guna menjaga iklim investasi Batam terus meningkat, salah satu faktor pendukung ialah ketersediaan pasokan listrik yang memadai serta kestabilan daya energi listrik.

Direktur PTSP BP Batam, Evi Elfiana Bangun mendapat keluhan dari para pelaku usaha di Batam terkait pemadaman listrik tersebut.

Diharapkan pada tanggal 5 Mei 2019 kondisi sudah stabil sehingga tidak ada lagi pemadaman listrik, tetapi nyatanya tadi pagi tanggal 6 Mei 2019, masih ada pemadaman listrik di beberapa daerah tidak hanya perumahan tetapi juga kawasan industri Kabil,” ungkap Evi.

Evi menambahkan, terkait permasalah listrik di Batam, Kepala BP Batam sudah menyampaikan hal ini kepada Dewan Kawasan. Kepala BP Batam berharap adanya kepastian penyediaan dan kewajaran harga listrik menjadi selling point investasi dan ekspor.

Beberapa masukan untuk permasalahan ini diantaranya membuka usaha listrik non PLN, industri menyediakan pembangkit listrik sendiri, membebaskan impor listrik dari negara luar agar ada pilihan dan persaingan dengan tidak ada pengekangan harga, dominasi suplai, apalagi kartel.

Kepala BP Batam Edy Putra Irawady menyatakan “Saya ingin investasi yang berdaya saing tinggi dan ada world class products lahir di Batam seperti industri pesawat terbang dan komponen”.
Hal tersebut bisa tercapai jika pasokan listrik di Batam dapat diandalkan tidak hanya untuk kebutuhan masyarakat, tetapi juga bagi Industri khususnya yang menjadi jantung perekonomian Kota Batam,” tegas Edy. (rm)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: